[Resensi] Perang - Rama Wirawan



Judul: Perang

Penulis: Rama Wirawan

Penerbit: Pustaka Merahitam

Terbit: Juni 2021, cetakan pertama

Tebal: xii + 136 hlm.

ISBN: 9786239722500

***

Rutinitas kerja yang monoton, membuat Perang begitu gelisah. Ruang kantor pun tampak seperti penjara baginya. Kerja terasa sangat membosankan karena sebatas kewajiban, bukan kesenangan. Belum lagi tercipta alienasi antara dia dan pekerja lain, bahkan dia dengan dirinya sendiri.

Buku-buku yang dia baca, membuatnya sangat membenci keadaan itu-kerja di bawah sistem kapitalisme. Dia menyadari kesenjangan atau ketimpangan sosial yang ditimbulkan oleh sistem sialan itu: pemodal semakin melimpah kekayaannya, sementara pekerja semakin melarat.

Hidup Perang kembali bergairah ketika dia bertemu dengan Deni. Teman yang memperbaiki kekeliruannya pada "Punk" dan "Anarki"-juga mengenalkannya dengan komunitas subkultur. Komunitas yang membuat dia bertemu dengan banyak teman baru-yang konsisten melakukan resistensi terhadap sistem yang menindas ini.

Komunitas ini mengubah Perang menjadi pribadi yang berpandangan baru, lebih kritis, dan imajinatif dalam menghidupi hidup. Hingga kemudian dipertemukan kembali dengan Mirah, perempuan yang memiliki banyak similaritas dengannya-dan menyadarkan dirinya akan daya subcersif dari cinta.

***

Perang yang ditulis di judul buku ini rupanya nama pemuda 22 tahun yang bekerja di perusahaan percetakan. Bukan menunjukkan peperangan seperti yang saya bayangkan di awal gara-gara melihat gambar hati berlabur merah darah.

Novel tipis ini menceritakan Perang yang bergulat antara prinsip idealis dengan pencapaian hidupnya. Dia bekerja di perusahaan percetakan tapi dia tidak nyaman. Mau keluar dari kerjaan tapi takut melihat wajah kecewa orang tuanya karena dia jadi pengangguran. Dilema yang umum dialami laki-laki usia dua puluhan. Berujung terjebak di rutinitas yang tidak menggairahkan.

"...apa akan menceritakan perasaan ini pada mereka dengan konsekuensi kembali kehilangan wajah berseri-seri mereka, atau harus kupendam semua ini sendiri dan belajar untuk menikmati ketidaknyaman?" (hal. 8).

Kemudian dia bertemu dengan Deni, sosok yang memiliki banyak kesamaan dengan Perang terutama mengenai wawasan, pola pikir, dan prinsip. Yang membedakan mereka, Deni memiliki pergaulan luas. Berkat Deni pula, Perang mengenal komunitas dan distro, yang akhirnya menarik dia dari rutinitas pulang kerja langsung ke rumah.

Perang juga akhirnya bertemu dengan perempuan yang bisa memahami jalan pikirannya. Mirah, perempuan dari masa kuliah, yang tidak ia perhatikan. Perang akhirnya menemukan tempat pulang dan rumah yang menenangkan dari sosok Mirah.

Pembahasan novel ini cukup berat karena akan disinggung mengenai filosofi dunia punk, anarki, liberal, neoliberalisme, kapitalis, globalisasi, ketimpangan, ketidakadilan, dan cinta sejati. Dari segitu banyak yang dibahas, saya justru bertentangan dengan yang dipikirkan oleh Perang atau Deni. Contohnya, Perang bekerja melebihi jam kerja dan uang lembur tidak menutup kelelahannya, lalu dia menggerutu mengenai hal itu. Saya sebagai orang biasa hanya akan memilih dari dua pilihan: keluar atau bertahan. Tapi sosok Perang dan Deni akan merunut alasannya dari konsep kapitalisme, kebijakan pemerintah, perusahaan asing, sampai ke titik bahwa mereka tengah dieksploitasi oleh sistem kapitalisme. Mereka pikirannya ribet makanya banyak hal dipandang pesimis. Dan saya yakin bergaul dengan mereka tidak menyenangkan karena obrolan akan seputar sistem-sistem di dunia.

Kalau istilah sekarang, mereka itu overthingking. Segalanya dipikirkan dalam-dalam bahkan untuk perkara kecil. Mereka ini tidak bisa menikmati hidup sebelum menemukan yang sejalan. Bahkan soal berkawan pun seleksinya harus yang sepaham. Jika tidak, akan dijauhi. Mereka jarang melakukan kompromi, bahkan menghindarinya kalau bisa. Bahasa saya buat mereka, "Bener jare dewek bae!" (benar kata sendiri aja!).

Yang mengganjal buat saya juga soal pernikahan Perang dan Mirah, yang rupanya tidak direstui oleh orang tua Perang. Saya paham betul soal kekecewaan yang dirasakan oleh orang tua. Ini dialami oleh orang tua saya ketika adik saya memutuskan menikah. Jadi, bagi beberapa orang tua, mereka menaruh harapan hidup lebih baik kepada anak. Makanya setelah anak lulus kuliah dan kerja, inginnya orang tua supaya sang anak bisa mewujudkan harapan itu. Sebab, setelah anak mereka menikah, segalanya akan untuk keluarga kecilnya. Orang tua akan ada di posisi ketiga dalam skala prioritas setelah istri/suami dan anak. Dan ketika anak sudah menikah, orang tua akan segan meminta tolong dalam hal apa pun. Makanya akan selalu ada orang tua yang kecewa dengan pernikahan anaknya, bukan karena tidak mendukung, tapi kalau bisa nanti ya nanti saja.

Dari keputusan Perang yang memilih tetap menikah meski orang tua tidak merestui makin membuat saya tidak suka dengan karakternya yang egois. Padahal di awal novel dijelaskan bagaimana dia ingin membuat orang tuanya bangga dengan pekerjaannya. Sayangnya, niat itu tidak cukup kuat untuk dia wujudkan setelah dia menemukan perempuan. Mungkin yang tidak saya pahami karena penulis tidak menceritakan urgensi apa yang membuat Perang harus menikahi Mirah di usia itu. Kalau saja tahu, mungkin saya bisa memaklumi.

Secara umum, novel ini memang tidak punya jalan cerita yang berliku-liku. Penulis membuat plot-nya padat. Justru yang dibedah penulis berupa diskusi mengenai kapitalisme, globalisasi, dan tema sejenis. Sehingga saya pun tidak bisa membahas banyak mengenai novel ini. 

Novel ini pas dibaca oleh mahasiswa karena di dalam novel ini disinggung juga mengenai kehidupan masa kuliah dan idealisme mahasiswa yang aktif memikirkan negara. Ditulis dengan diksi yang sederhana membuat pembaca akan jauh lebih mudah memahami teori-teori berat yang biasa ada di mata kuliah.

Untuk kovernya menurut saya terlalu sederhana, apalagi warna dominan putih tanpa gradasi apa pun, membuat tampilannya belum cukup memikat calon pembaca saat menelusur di rak toko buku offline atau di etalase akun e-commerce. Biar begitu saya masih penasaran dengan buku-buku dari Penerbit Merahitam yang di akhir buku ini mengakui kalau mereka hanya menerbitkan buku-buku bagus.

Dari novel ini saya belajar untuk bisa menikmati hidup dengan melakukan banyak kompromi. Sebab idealisme yang kita anut dan menantang dunia yang luas justru akan menyulitkan kita. Hidup harus realistis dan optimis agar setiap waktu yang kita lewati tidak dipenuhi energi negatif akibat overthingking.

Untuk dilematis dan pergulatan hidup yang dialami Perang saya memberikan nilai 3 dari 5 bintang.

Sekian ulasan dari saya, terakhir, jaga kesehatan dan terus membaca buku!

0 komentar:

Posting Komentar