[Resensi] Falling Domino - Afy Zia


Judul:
Falling Domino

Penulis: Afy Zia

Editor: Kavi Aldrich

Ilustrasi sampul: Orkha Creative

Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama

Terbit: April 2019

Tebal: 256 hlm.

ISBN: 9786020622248

***

Dirga benci banyak hal. Dia benci Bram karena telah merenggut mantan pacarnya. Dia benci Rafi karena selalu membuatnya terngiang akan masa lalu. Dia bahkan benci Papa karena tak pernah ada untuknya.

Namun, kecerobohan Dirga menantang Bram membuatnya harus berhadapan pada rentetan peristiwa yang tak pernah dia duga: bertemu cewek bawel bernama Alana, sekelas dengan Rafi yang selalu membuatnya naik pitam, serta bergabung dengan ekstrakurikuler paling beken di SMA Mulia Bangsa.

Seperti kejatuhan domino, satu peristiwa mengantarkan Dirga pada peristiwa baru lainnya. Masalahnya, apakah setiap kejatuhan domino itu akan menuntun Dirga pada peristiwa yang lebih baik daripada sebelumnya? Atau justru malah sebaliknya?

***

Sinopsis

Novel ini menceritakan tentang anak SMA bernama Dirga yang terlibat tawuran dan kemudian dipenjara sebulan. Pada kejadian yang sama, salah satu temannya yang bernama Danni ikut tertangkap dan masuk penjara, sedangkan ketiga teman lainnya berhasil lolos. Peristiwa ini awal dari perjalanan Dirga memaknai bahagia.

Setelah bebas, Dirga pindah sekolah, ini kali kelima dia pindah. Di sekolah barunya itu, pada hari pertama, dia sudah berantem dengan ketua OSIS bernama Rafi. Beruntung mereka dilerai Alana, siswi yang kemudian diketahui sebagai sahabat dekat Rafi. Sejak itu Dirga dikenal sebagai biang masalah dan murid nakal.

Nasib Alana naas saat tugas kewirausahaan dia sekelompok dengan Dirga. Hubungan mereka makin tambah ruwet. Namun berjalannya waktu dan seiring kebersamaan saat mengerjakan tugas itu, Alana mulai mengenali Dirga lebih dalam, termasuk rahasia yang selama ini dia pendam.

Masalah muncul ketika musuh Dirga, Bram, muncul kembali. Selain itu hubungan Dirga dan ayahnya belum membaik. Hal-hal buruk datang beruntun seperti domino, mampukah Dirga bertahan menghadapinya? 

Resensi

Novel ini bergenre teenlit yang punya kisah seputar remaja dengan tokoh utama anak sekolah. Isu yang dibahas pun sekitar konflik remaja yang umum ditemukan. Tapi pembukaan novel ini menyedot perhatian sebab menyebutkan kasus besar, yaitu korban pemerkosaan dan motifnya sekadar balas dendam. 

Ketika membaca ini saya ikutan geram, apalagi pelaku belum tersentuh hukum sebab korban tidak stabil secara psikis sehingga belum melaporkan kejadian pemerkosaan tersebut. Korban berkutat dengan ancaman si pelaku yang memaksa aborsi dan juga harus menghadapi keluarga yang mengusirnya karena dianggap penyebab aib. Saya mengelus dada membayangkan nelangsanya korban berjuang sendiri tanpa pendampingan keluarga. Sayangnya memang novel ini tidak mendalami keluarga korban yang menurut saya sama bajingannya dengan si pelaku.

Sabar... sabar...

Novel ini juga berhasil bikin saya nangis pada bagian yang menceritakan hubungan Dirga dengan keluarganya, terutama dengan ayahnya. Ini juga yang jadi alasan kenapa Dirga berulah ala begundal, nakal, dan suka berkelahi.

Orang tua Dirga bercerai. Dia hidup dengan ayahnya yang pekerja keras sehingga kurang memperhatikan anaknya. Ditambah pada masa lalu, dia kerap dibanding-bandingkan dengan adiknya yang berprestasi di bidang akademik. Dirga sendiri lebih berminat pada olahraga, terutama sepak bola. Namun cita-citanya menjadi pemain sepak bola tidak pernah dihargai oleh orang tuanya. Alhasil, Dirga pun menaruh benci kepada adiknya.


Sebab beban pikiran akibat Dirga yang kabur dari rumah setelah pertengkaran hebat, ayahnya masuk rumah sakit. Pada momen ini Dirga begitu terpukul dan jadi titik balik baginya bahwa dia tidak ingin kehilangan ayahnya setelah ia kehilangan orang-orang yang ia sayangi. Bagian ketika Dirga sadar jika ayahnya begitu ia sayangi bener-bener mengharukan.

"Ga, percaya sama gue, kebencian cuma bakal membuat hidup lo jauh dari kata bahagia." (hal. 158)

Dari hubungan Dirga dengan keluarga, pembaca akan ditegaskan mengenai pentingnya memiliki hubungan harmonis dalam keluarga. Peran orang tua mendidik anak akan memberi pengaruh pada mental anak. Ketika perceraian tidak bisa dihindari, pendidikan dan hubungan dengan anak harusnya menjadi penting dibicarakan oleh orang tua. Bagaimana pun anak masih menjadi tanggung jawab kedua orang tua.

Sisi romansa ala remaja yang malu-malu tapi suka begitu menggemaskan ditunjukan Alana dan Dirga. Awalnya berseteru, lama-lama terbiasa karena terjebak keadaan, membuat perubahan perasaan keduanya begitu seru diikuti. Dan sampai cerita diakhiri, hubungan keduanya masih bikin saya senyum-senyum.

Tema pertemanan juga disisipkan penulis di dalam ceritanya. Bukan hanya ada teman yang mendukung tokoh utama dengan segala masalahnya, disini juga akan kita temukan contoh teman yang berubah menjadi pengkhianat sebab ikut membuat skenario balas dendam. Alasan si pelaku melakukan pengkhianatan itu bisa dipahami sehingga pembaca akan rada bimbang mesti bersimpati atau ikut membenci.

Novel ringan ini sangat menghibur dan cukup mengaduk-aduk emosi. Dan karenanya saya memberikan rating 4/5 bintang. Novel ini saya rekomendasikan untuk dibaca remaja sebab memiliki pelajaran hidup yang relate dengan usia remaja dan insyaallah membawa efek baik setelah selesai membacanya.

Demikian ulasan dari saya, terakhir, jaga kesehatan dan jangan lupa membaca buku.



0 komentar:

Posting Komentar